Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang…

Sesungguhnya, aku berlindung dengan kekuasaanMu dari kata-kata yang sesat lagi menyesatkan….

Assalamualaikum…

 

Manusia sering menganggap bahawa cinta itu harus memiliki. Jika kita cinta kepada seseorang itu maka kita harus memiliknya. Apabila manusia itu jatuh cinta, dengan secara automatiknya dia harus mendapatkan cinta orang yang dicintainya walauapapun caranya. Persoalannya, apakah benar pandangan seperti ini?

Sebernanya itu adalah satu tanggapan yang salah ataupun lari hukum alam. Cinta, dalam erti kata lain cinta itu sebernanya bermaksud pengorbanan. Pengorbanan yang harus kita lakukan demi melihat orang yang tersayang bahagia. Ianya dapat dibuktikan melalui Islam. Bagaimana kita membuktikan bahawa kita cintakan Islam, cintakan Allah swt dan cintakan Rasulullah? Adakah dengan cara kita memiliki jasad mereka?

Jawapannya sudah tentu tidak. Tapi bagaimana kita ingin membuktikan bahawa kita cintakan semua itu? Hanya satu jawapan yang mampu menjawabnya, iaitu pengorbanan.

Contohnya, bagaimana kita cintakan Allah swt? Dengan mengerjakan solat, melakukan apa yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarang, amar makruf nahi munkar dan sebagainya. Itulah tanda bahawa kita mencintaiNya.

Bagaimana pula kita membuktikan bahawa kita mencintai Rasulullah? Jawapannya adalah dengan sentiasa berselawat ke atas baginda, mengamalkan sunnah Baginda, dan sebagainya.

Daripada beberapa contoh di atas kita boleh lihat bahawa cinta itu tidak semestinya memiliki tetapi cinta sebernanya boleh diertikan sebagai kayu ukur untuk kita lihat sejauh mana seseorang itu matang dalam mengendalikan cinta mereka. Cinta juga sebagai wadah untuk menjadikan seseorang manusia itu matang dari segi pemikiran, perlakuan dan percakapan.

Cinta ini sebernanya hampir sama maksudnya dengan Tamadun.

Tamadun berasal dari perkataan Arab  iaitu madana, mudun, madain yang bererti pembukaan bandar atau masyarakat yang mempunyai kemajuan dari segi lahiriah dan rohaniah. Perkataan tamadun dapat diertikan kepada keadaan hidup bermasyarakat yang bertambah maju atau kayu ukur kepada kemajuan sesuatu masyarakat itu. Istilah-istilah lain yang sama pengertiannya dengan tamadun adalah: umran, hadarah, madaniyah. Dalam bahasa Inggeris, istilah yang hampir sama dengan tamadun ialah culture and civilization atau kebudayaan dalam bahasa Melayu.
Sebagai pengajarannya, cinta itu tidak semestinya memiliki dan bukanlah sesuatu yang harus ditangisi jika ia boleh hilang dengan sekelip mata. Sebaliknya jadikanlah cinta itu sebagai wadah untuk kita menjadi lebih matang dalam hidup dan Islam.
Yang Ikhlas,
Afez
Advertisements