Dengan nama yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang…

Sesungguhnya, aku berlindung dengan kekuasaanMu dari kata-kata yang sesat lagi menyesatkan…

Assalamualaikum…

                Di zaman yang serba canggih ini kita masih lagi sering diperdengarkan dengan kes-kes dan kejadian-kejadian yang pelik dan menyeramkan apatahlagi yang melibatkan jin dan syaitan. Walaupun kita berada pada era kemajuan dan pembangunan, namun masih ada segelintir atau sesetengah yang masih berfikiran kolot dan bergangtung harap selain kepadaNya. Bahkan, hal seperti ini akan menyusahkan lagi hidup selain daripada menyesatkan.

Ingatlah pesan Allah swt dalam al-Quran, mafhumnya “Tidak aku jadikan jin dan manusia kecuali untuk beribadat kepadaku”. Dan Allah swt juga telah menegaskan bahawa manusia dan jin tidak boleh bersatu kerana manusia dan jin hidup di alam yang berbeza. Artikel kali ini akan membincangkan isu mengenai SANTAU DAN RACUN. Tujuannya bukanlah untuk menakutkan, tapi untuk sekadar berkongsi ilmu.

Santau dan racun menurut para perawat tradisional tidak pasti perbezaannya.  Ramai dalam kalangan mereka berpendapat bahawa kedua-duanya adalah sama. Hal ini berlaku adalah kerana bahan-bahan yang digunakan untuk membuat santau dan racun adalah sama. Rawatannya juga adalah sama.

Terdapat beberapa cirri sahaja yang boleh dijadikan panduan bagi mengenal pasti sama ada seseorang itu terkena racun atau santau. Pada kebiasaannya, mansa racun akan menderita serta merta seperti berlakunya muntah yang mengeluarkan bahan-bahan kotor seperti darah atau kaca.

Mangsa santau pula mengambil masa yang agak lama menyebabkan mangsa tidak menyedari sehinggalah mangsa tersalah makan seperti limau nipis dan nenas. Ini adalah disebabkan mangsa santau adalah amat sensitif dengan limau nipis dan nenas.

 

Jenis-jenis santau:

Jenis yang pertama:

Santau yang diperbuat daripada adunan tertentu secara hakiki iaitu tidak melibatkan peranan jin dan syaitan. Jenis ini agak mudah untuk dirawat.

 

Jenis yang kedua:

Santau yang disertakan dengan pemujaan terhadap jin dan syaitan. Ia dikenali sebagai santau angin dan ianya agak sukar untuk dirawat kerana melibatkan peranan jin.

 

Tanda-tanda terkena santau:-

  • Batuk yang berlarutan, adakalanya batuk berdarah dan keluar nanah dan keluar debu-debu kecil seperti serbuk kaca.
  • Istihadhah yang berpanjangan bagi wanita sehingga satu hingga tiga bulan atau lebih.
  • Sakit tulang belakang terutamanya pada waktu Maghrib dan malam Jumaat. Kadang-kadang sakit menjadi-jadi semasa hendak masuk waktu solat Jumaat.
  • Sakit dan sesak nafas terutama pada waktu Maghrib.
  • Lenguh seluruh anggota badan.
  • Kuku menjadi hitam dan nafas menjadi busuk.
  • Mimpi jatuh dari tempat tinggi.
  • Mimpi bahan-bahan miang seperti miang buluh dan ulat bulu.
  • Mimpi bermain dengan benda tajam seperti pisau dan sembilu.
  • Mimpi kanak-kanak kecil seperti mimpi menyusukan kanak-kanak tersebut.
  • Mimpi binatang yang menakutkan seperti ular.
  • Mimpi makan makanan yang kotor seperti bangkai dan babi.
  • Mimpi paderi Kristian, sami Buddha atau pergi ke tempat-tempat ibadat bukan Islam yang lain.

 

Kesan-kesan santau:

v  Boleh membawa maut tetapi jika dengan keizinan dari Allah swt.

v  Hilang daya ingatan.

v  Kulit akan merekah serta keluar air dan nanah.

v  Tabiat akan berubah seperti orang yang dikenali sebagai seorang yang penyabar bertukar menjadi panas baran.

v  Badan menjadi bongkok kerana batuk yang berpanjangan.

v  Badan menjadi licin kerana seluruh bulu dibadan telah gugur.

v  Kelopak mata menjadi kehitaman kerana tidur yang sering terganggu.

v  Terjadinya kanser dan ketumbuhan

v  Jika pesakit hamil akan mengalami keguguran.

Berubatlah jika terdapat tanda-tanda di atas!!

 

Rawatan:

Berjumpa dengan pengamal rawatan Islam.

Amalkan ayat-ayat pelindung.

Solat di awal waktu.

Menjaga kebersihan seperti jangan biarkan kuku terlalu panjang.

 

Apa yang penting adalah supaya kita sentiasa berdoa agar dijauhkan daripada semua ini. Janganlah sesekali bergantung harap selain daripadaNya. Waallahu’alam…

 

Yang Ikhlas,

Afez

Advertisements